-

Pesona Sarung Batik Terbaik Menyempurnakan Wastra Nusantara

Pesona Sarung Batik Terbaik Menyempurnakan Wastra Nusantara


Bagi bangsa Indonesia, batik bukan hanya karya seni yang istimewa. Lebih dari itu, batik telah menjadi identitas dan kepribadian karena mencerminkan nilai-nilai budaya adiluhung nan unik yang tak dimiliki bangsa lain. Popularitasnya kian naik karena batik jadi salah satu bagian dari kain wastra yang memperkuat khazanah Nusantara. Termasuk sarung batik terbaik yang turut menyemarakkan pemanfaatan batik dalam kehidupan sosial, lebih-lebih diangkat sebagai konten di berbagai platform media sosial.

Sarung batik pilihan terbaik dalam berbagai aktivitas
Sarung batik pilihan terbaik dalam berbagai aktivitas

Tak heran jika tahun 2009 UNESCO mengakui batik Indonesia sebagai salah satu masterpiece dari Warisan Intangible Kemanusiaan sebab dianggap memiliki signifikansi budaya yang mumpuni. Pengakuan ini adalah langkah positif untuk mengamankan kekayaan budaya Nusantara dan semestinya kita sambut dengan pelestarian kain wastra melalui pemakaian nyata, bukan kebanggaan semata-mata.

Penguatan Kain Wastra Nusantara


Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, wastra diartikan sebagai kain tradisional yang memiliki makna dan simbol tersendiri yang mengacu pada dimensi warna, ukuran, dan bahan, contohnya batik, tenun, songket dan sebagainya.Definisi ini menyiratkan betapa negeri kita kaya, bukan sekadar sumber daya alam yang berlimpah tetapi juga kain khas yang diproduksi dengan cita rasa seni tinggi sembari mengakomodasi kearifan lokal dalam bentuk desain, motif, atau simbol yang penuh makna.Sebagai dukungan produktif dalam rangka pelestarian kain wastra, pemerintah pun menunjuk Kementerian Koperasi dan UKM untuk mendirikan Pusat Wastra Nusantara (PWN). Proyek kolaboratif yang didukung Bank Indonesia dan Smesco (Small and Medium Enterprises and Cooperatives) ini diharapkan mampu mendorong produk kerajinan kain khas tradisional Indonesia—termasuk sarung batik—agar bisa terus eksis dan mampu bersaing di pasar global sebagai komoditas ekspor menguntungkan.Dengan kata lain, Pusat Wastra Nusantara bukan sekadar menjadi galeri atau ruang pamer saja, tetapi juga menciptakan value yang mengubah batik dan tenun agar lebih bisa kompetitif mengungguli karya kain serupa di dunia.


Dalam hal ini, PWN harus menjadi motor untuk akselerasi pembelajaran dan membantu terbukanya pasar di kancah global. Itulah sebabnya Bank Indonesia digandeng untuk memfasilitasi pengembangan sistem pembayaran digital sehingga kain wastra khas Nusantara produksi UMKM punya penetrasi pasar yang lebih luas

Sarung Batik yang Unik

Sebagai elemen tak terpisahkan dari kain wastra, pamor sarung batik kini semakin meningkat setidaknya dibandingkan dengan beberapa dekade silam. Sarung Tentrem, misalnya, hadir dengan warna-warna segar dan desain yang lebih dinamis. Selain kain yang bermutu, motif-motif unik dirancang sedemikian rupa agar lebih fleksibel digunakan dalam berbagai kesempatan. Mulai dari upacara adat, seremoni pernikahan, ibadah, hingga lifestyle keseharian—Sarung Tentrem menghadirkan sarung batik yang stylish dan kekinian. Keunikan wastra Indonesia, termasuk produk-produk sarung batik dari Sarung Tentrem, bukan hanya berbeda dari segi ukuran kain, melainkan bahan pilihan yang dipakai, motif yang dikreasikan, serta warna dan filosofi yang melatarinya. Memilih sarung batik terbaik agar bisa tetap bergaya dan tetap berbudaya.

Potensi Ekonomi Sarung Batik


Keragaman motif atau corak wastra Nusantara yang ada saat ini memungkinkan kain untuk dipadupadankan dengan outfit modern untuk mendukung penampilan sehari-hari, entah formal maupun nonformal. Bisa digunakan untuk bekerja atau bahkan pelesiran (traveling).Seiring berjalannya waktu, kain wastra yang diproduksi dari berbagai daerah seperti halnya Sarung Tentrem sebagai merk sarung batik Pekalongan bukan sekadar ekspresi seni belaka. Desain dan pola rumit pada kain batik memang menunjukkan kreativitas tingkat tinggi para pengrajin wastra Nusantara—dari awal produksi hingga siap dipasarkan. Selain itu, yang tak kalah penting adalah nilai ekonomi yang muncul seiring dengan maraknya kecanggihan teknologi informasi, baik melalui toko online secara mandiri atau lokapasar (marketplace) yang semuanya bisa diakses secara online. Kemudahan mencari, membandingkan, dan membeli produk batik membuat pasar terbuka lebar nyaris tanpa batas.

sarung tentrem dongkrak ekonomi.png
sarung tentrem dongkrak ekonomi.png
Gairah pasar yang tinggi pada sarung batik dan produk batik pada umumnya secara otomatis menggerakkan ekonomi lokal, termasuk salah satunya membuka lapangan kerja bagi warga setempat. Terbukanya lapangan kerja akibat produksi kain wastra jelas mengurangi urbanisasi di daerah-daerah tertentu sebab menggeluti batik toh menghasilkan pendapatan

Sarung batik turut menggerakkan ekonomi lokal sebagai oleh-oleh khas
Sarung batik turut menggerakkan ekonomi lokal sebagai oleh-oleh khas
Jika digarap serius, sektor ekonomi kota-kota yang punya produksi kain wastra dapat terdongkrak melalui pariwisata dengan menjajakan kain tersebut sebagai suvenir atau oleh-oleh khas untuk para pelancong atau turis, baik domstik maupun mancanegara, untuk mempromosikan budaya setempat ke tingkat yang lebih luas.

Viralnya Kearifan Lokal


Dengan cara ini, pemberdayaan warga kian meluas sesuai potensi daerah atau kearifan lokal yang sesuai. Membeli dan menggunakan wastra Nusantara bukan hanya menjadi cara mudah menjunjung tinggi budaya. Lebih dari itu juga membangkitkan ekonomi pelaku UMKM lokal yang membuka lapangan kerja dan pendapatan daerah. Semuanya bisa dimulai dari kesadaran bersama untuk memahami pentingnya kain wastra dan menghargai karya istimewa ini. Caranya beragam: warganet bisa membeli dan mengajak sahabat/kerabat untuk juga menggunakannya lalu mengunggahnya di media sosial untuk meluaskan kesadaran virtual. Content creator memproduksi konten di berbagai platform untuk mempromosikan batik dan kain wastra lain sebagai bagian dari warisan budaya yang tak ketinggalan zaman. Konten-konten bertema lokal bisa cepat viral dengan platform yang algoritmanya makin bersahabat seperti halnya TikTok.


Rugi Kalau Tidak Berbatik


Adapun pemerintah dapat menyiapkan regulasi dan aturan untuk mendukung terciptanya iklim usaha batik yang sportif, mungkin melalui insentif yang proporsional, dengan tetap melindungi produk lokal dan pasar nasional. Para pegawai atau pejabat negara bisa terus menunjukkan pemakaian kain wastra sebagai role model saat tampil di beragam acara, baik televisi dan medsos maupun program offline. Dengan begitu, publik akan kian akrab dengan kain batik dan merasa rugi jika tak mengikuti tren atau hype yang berlangsung tanpa meninggalkan tradisi.
Blog Post Lainnya
Produk Rekomendasi
-
Rp 225.000
Rp 170.000
Jogger Batik CJ-STJ02
24%
-
Rp 450.000
Rp 375.000
Harajuku Pants
16%
-
Rp 225.000
Rp 170.000
Jogger Batik CJ-STJ01
24%
-
Rp 225.000
Rp 170.000
Jogger Batik CJ-STJ03
24%
Social Media
Alamat
+62 852-2544-0826
+62 852-2544-0826
sarungtentrem@gmail.com
Newsletter
`Subscribe
@2024 Sarung Tentrem Inc.